Gubernur Sulsel Akhirnya Disuntik Vaksin, Sempat Tak Memenuhi Syarat

Jumat, 22 Januari 2021 | 21:41 WITA
Penulis :
Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah terlihat sedang mengikuti proses vaksinasi. (Foto : Humas Pemprov Sulsel)

MAKASSAR, MELEKNEWS  Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah akhirnya memenuhi syarat untuk disuntik vaksin. Sebelumnya, ia dinyatakan tidak lolos skrining karena sang istri dinyatakan positif Covid-19.

“Sebenarnya saat pencanangan pada 14 Januari kemarin, saya ingin sekali divaksin. Tetapi karena istri terkena Covid-19 maka saya tidak memenuhi syarat. Sekarang istri sudah sehat dan saya datang sendiri untuk disuntik vaksin,” katanya di RS Dadi Makassar, Jumat (22/1/2021).

Nurdin mengaku proses vaksinasinya berjalan lancar. Ia pun mengikuti 30 menit observasi usai disuntik vaksin. Bahkan ia merasa disuntik vaksin itu ibarat hanya digigit semut.

“Setelah 30 menit tidak ada masalah kok. Tidak ada rasa sama sekali, hanya rasa digigit semut,” ungkapnya.

Mantan Bupati Bantaeng dua periode ini pun mengimbau masyarakat untuk mendukung program vaksinasi covid-19 ini.

Setelah vaksinasi semua Tenaga Kesehatan (Nakes) rampung, kata dia, kemudian dilanjutkan ke masyarakat.

“Satu-satunya solusi pandemi untuk melindungi kita semua adalah vaksin. Semoga jadi sesuatu yang baik bagi kita dan kita apresiasi kepada presiden dengan perhatian yang tinggi telah menyediakan perlindungan bagi kita yaitu vaksin Sinovac,” ujarnya.

Pria kelahiran Pare-pare, 7 November 1963 silam ini menargetkan bulan Maret 2021 mendatang semua nakes sudah selesai di vaksin.

Pemprov Sulsel sendiri menargetkan, 300 orang divaksin perhari supaya bisa rampung di bulan Maret.

“Mudah-mudahan akhir Maret seluruh Nakes Sulawesi Selatan udah selesai. Jadi kita sudah menghitung kira-kira sekitar 300 perhari, supaya kita bisa mencapai target itu,” sebutnya.

Upaya Dinas Kesehatan (Dinkes) Pemprov Sulsel saat ini terus berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan mengenai beberapa hambatan di lapangan.

“Kita upayakan supaya sesuai dengan rencana itu, oleh karena itu kita intens komunikasi dengan Kementerian Kesehatan, terutama soal aplikasi, mudah-mudahan bisa berjalan lancar,” jelasnya.

“Memang soal aplikasi yang menjadi hambatan kita, tapi kita sudah komunikasikan dengan Kementerian Kesehatan dan juga ada diskresi dari Pak Kadis Kesehatan Provinsi agar bisa selesai tepat waktu,” lanjutnya.

Sementara untuk efektivitas dari vaksin Sinovac sendiri, kata Nurdin, akan berjalan dengan baik lantaran sejauh ini hampir semua sudah disiapkan data klinisnya khusus untuk Nakes.

“Aman, aman Insyaallah kita sudah mempersiapkan dengan baik semunya, termasuk data kilinisnya nakes kita,” tegasnya.

Sekadar informasi, Sulsel hari ini kembali mendapatkan 55.760 unit Vaksin Sinovac dari pusat. Beberapa waktu lalu, Sulsel telah menerima sebanyak 66.640 unit vaksin.(*)